AL MUNTALAQ PDF

Dengan itu dia berada dalam amal salih dan azam kebaikan. Tarikan syaitan pula dari sudut yang lain, menghiasi futurnya dan menghiasi cintanya kepada dunia. Menyebabkan dia berada dalam kelalaian, malas, panjang angan-angan dan berlengah-lengah dalam mempelajari apa yang tidak diketahuinya. Oleh kerana itulah, orang-orang yang beriman telah mewajibkan kepada diri mereka untuk menghadiri majlis-majlis tafakkur dan saling nasihat-menasihati di antara satu sama lain. Memeriksa diri daripada dihinggapi penyakit takabbur atau menolak kebenaran.

Author:Akilkis Shalar
Country:Germany
Language:English (Spanish)
Genre:Software
Published (Last):25 July 2007
Pages:135
PDF File Size:5.18 Mb
ePub File Size:2.51 Mb
ISBN:583-9-25290-990-8
Downloads:95585
Price:Free* [*Free Regsitration Required]
Uploader:Kigagal



Selain dari wahyu adalah nafsu yang tercela. Tiada pilihan ketiga. Jelaslah bahawa kedua-duanya adalah dua sifat yang berlawanan.

Apabila wahyu mengatakan sesuatu itu hak, lawannya adalah nafsu dan apa jua yang mengikut nafsu dengan sendirinya bertentangan dengan yang hak. Setiap ayat yang menyebut tentang nafsu, ia mesti dicela dan pengikut nafsu akan dikutuk. Dari sini jelaslah maksud kenapa diturunkan syariat iaitu untuk mengeluarkan kita dari menjadi pengikut runtunan nafsu [1] Tiada Jalan Tengah Di Antara Syariat dan Keinginan Itulah juga perintah Allah kepada Rasulullah s. Allah S. Tiada andaian yang ketiga dan tidak ada jalan tengah di antara syariat yang lurus dan nafsu yang berubah-ubah.

Sesiapa sahaja yang meninggalkan syariat Allah sebenarnya bertindak berhukumkan nafsunya. Tiap-tiap sesuatu yang lain dari syariat Allah adalah nafsu yang terperosok ke dalamnya orang yang jahil. Penegasan sebegini sepatutnya menjadikan seorang muslim tahu dan membuat pendiriannya.

Dia sepatutnya tidak berdolak-dalik, bimbang, ragu-ragu atau termangu-mangu dalam memilih kepelbagaian jalan dan haluan yang ada dihadapannya. Ini berlaku bila: — seseorang individu mendakwa tidak yakin dengan kesesuaian hukum-hukum syarak untuk direalisasikan dan menyifatkannya sebagai hukum yang sudah tak sesuai dengan maslahah dan tidak relevan dengan perkembangan zaman dan sebagainya, walhal dia mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hukum syarak tersebut.

Perkara ini boleh berlaku pada masalah berhubung soal akidah atau perundangan. Individu tersebut juga tahu bahawa hukum itu telah sabit berdasarkan mana-mana ayat al-Quran atau hadis Rasulullah s.

Itulah orang yang dimaksudkan oleh al-Quran sebagai beriman dengan sebahagian kitab Allah dan kufur dengan sebahagian yang lain. Tidak ada khilaf lagi kafirnya orang begini. Beliau membawa dalil-dalil dari Al-Quran. Firman Allah S. Beriman kepada Allah tanpa beriman kepada segala perintah dan ajaran Rasul pemisahan tersebut hanya membawa kepada kekufuran. Tidak boleh diakui sekali-kali sesiapa yang mengambil jalan tengah dengan mencampur-adukkan agama dengan jahiliyah yang ditempelkan. Mereka itulah orang yang digambarkan oleh al-Quran sebagai golongan yang hendak mengambil jalan tengah di antara Islam dan jahiliyyah.

Mereka mencipta jalan ketiga di antara Islam dan ideologi ciptaan manusia dengan mencampurkan sedikit dari Islam dan sedikit dari jahiliyah lalu diadun untuk dijadikan satu undang-undang bagi mengatur kehidupan manusia.

Tetapi kebanyakan badan-badan ini menyeru manusia kepada manhaj cara hidup dan sistem-sistem yang bertentangan dengan sebahagian dari hukum-hukum Islam. Mereka kadangkala menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal sedangkan mereka mengetahui bahawa perkara itu adalah bertentangan dengan syariat Allah. Tidak syak lagi, itu adalah kufur.

Kita tidak akan Mengkafirkan Seseorang Muslim Tanpa Bukti -terdapat pula penyelewengan dan kesesatan yang lebih ringan dan lebih kecil daripada yang dinyatakan di atas. Ia semua dilakukan oleh seorang muslim lantaran dorongan syahwat. Atau ini terjadi ketika dia lemah kekuatan dirinya atau terlupa harga diri. Dia tidak terfikir langsung untuk menentang atau mengingkari syariat tersebut. Kemungkinan juga dia melakukan dosa tersebut akibat kejahilannya terhadap hukum-hukum syarak.

Dia tidak langsung berusaha untuk bertanya orang yang tahu walaupun usaha tersebut tidaklah begitu sukar. Atau kemungkinan dia melakukan dosa tersebut dengan kesilapan penafsiran atau membuat pemahaman sendiri. Ini semua berdasarkan Rasulullah S. Sabda itu ditujukan kepada Abu Dzar r. Padahal Abu Dzar itu dari kalangan sahabat-sahabat yang hebat dan mulia.

Satu maksiat sahaja adalah satu cabang dari cabang-cabang jahiliah sebagaimana maksud sabda Rasulullah S. W tersebut. Inilah rahsianya mengapa Rasulullah S. Jika benar, maka kafirlah orang yang dikatakan.

Kalau tidak, kembalilah kufur itu kepadanya [5]. Memang benar… mereka itu umat Islam, tetapi, mereka telah karam di dalam maksiat dan darjat iman mereka menjunam ke taraf yang paling rendah..

Latarbelakang keadaan ini ada kisah panjang. Ia bermula dari saat-saat peluasan kuasa dan kesibukan pentadbiran dan pemerintahan. Mereka telah terjun ke tengah-tengah medan untuk meneruskan tugas mengembangkan dakwah Islam dengan jihad dan dakwah yang paling cemerlang. Selepas kewafatan Rasulullah, mereka bertebaran di segenap pelusuk bumi laksana sinar matahari untuk menawan beberapa negeri di timur dan barat, menghancur-leburkan segala taghut, membawa rahmat ke seluruh dunia dan memimpin manusia kepada syurga.

Di tahun-tahun yang terakhir sebelum abad pertama Islam berlalu — keazaman di dalam dakwah dan jihad mula kendur sedangkan mereka sepatutnya meneruskan dakwah dan jihad untuk menghapuskan saki baki taghut yang masih ada.

Ketika semangat umat Islam mula menurun itulah, muncullah Umar bin Abdul Aziz, seorang pemimpin Islam yang unik, dilahirkan oleh Allah untuk umat ini. Beliau dikurniakan jiwa yang tinggi. Beliau melihat sedikit penyelewengan dan berlengahan dari dakwah dan jihad itu sebagai tanda awal berlakunya penyelewengan dari kebenaran.

Sesungguhnya di atasnya telah mati orang tua, orang yang kecil telah membesar, orang Ajam [8] telah mahir berbahasa Arab dan Arab Badwi telah berhijrah sehingga mereka memandang sesuatu yang bukan agama sebagai agama. Mereka tidak melihat kebenaran selain daripada itu. Oleh yang demikian, seorang mukmin itu mestilah sentiasa berusaha mencari kemuliaan yang lebih sempurna.

Mereka tidak akan memejamkan matanya dan tidak akan mengelukan lidahnya dari sebarang penyelewengan yang berlaku. Beberapa generasi telah berlalu selepas zaman pemerintahan Umar. Tetapi sesetengah waktu lain, berlaku juga kelekaan. Hinggalah kita dapati umat Islam pada waktu ini tunduk kepada perancangan Yahudi dan negara-negara kafir.

Kekayaan mereka dirampas, iman menjadi lemah, neraca kehidupan mereka bertukar dan hukum al-Quran telah ditolak ke tepi. Musuh-musuh juga mendidik anak-anak orang Islam dengan ideologi yang bertentangan dengan Islam, berlindungkan pelbagai nama dan kelubung.

Sekiranya masih ada sedikit iman dalam diri mana-mana muslim, masih ada rasa sayangkan agama yang dapat memeliharanya dari keluar dari agamanya, mereka akan menjadi korban pula kepada kepalsuan dan pelbagai topeng. Akhirnya mereka terpedaya dan terikut kepada ahli politik, sasterawan dan orientalis yang tidak benar-benar memahami Islam. Mereka: — memperalatkan dalil-dalil al-Quran dan hadis yang umum atau kadangkala dengan hadis-hadis palsu yang dimanipulasi untuk mencipta sistem-sistem politik dan ekonomi yang didakwa atau dilabel sebagai sistem Islam tanpa langsung mengikut kaedah usul fiqh dan memenuhi syarat-syarat ijtihad.

Oleh itu, masalah yang dihadapi oleh umat Islam pada hari ini tidak hanya terbatas pada penguasaian pemimpin yang sesat sahaja, bahkan menjangkau kepada persoalan pendidikan.

Hinggakan orang yang mindanya terperangkap di dalam rencana jahiliah blok barat dan blok timur itu seronok dan merasa bangga kerana menyangka dirinya terlepas dari belenggu kekolotan. Orang Islam yang sukakan maksiat pada hari ini adalah mangsa pendidikan tersebut, untuk ditukarkan menjadi fasiq mulanya dan supaya mereka akan mudah dijadikan kuda tunggangan oleh para taghut tersebut akhirnya. Demikianlah perancangan jahiliah sejak dahulu lagi yang diwarisi oleh taghut moden dari taghut sebelumnya.

Jika dilihat salasilahnya, akan sampai kepada Firaun. Mereka saling merancang dan merangka konspirasi untuk membuat kerosakan dan mengubah masyarakat supaya menjadi sampah-sarap yang tenggelam di dalam lumpur noda dan kejahatan. Masyarakat akan sentiasa disibukkan dengan kepayahan mencari sesuap makanan.

Akibatnya mereka menjadi penat dan letih dengan perut dan seks dan tiada masa lagi untuk mendengar nasihat dan petunjuk atau kembali kepada agama. Ia dibuat agar sistem pendidikan, media massa dan da n bidang kewartawanan dikuasai oleh golongan yang kononnya hebat, ilmuan dan sasterawan.

Melalui kuasa media, mereka mempropagandakan ilmu, sastera, dan retorik ala jahiliah Timur dan Barat. Mereka sadurkan rancangan mereka melalui berbagai-bagai pertubuhan yang kelihatan pada zahirnya berbeza-beza. Seterusnya mereka padamkan sejarah umat Islam yang bertamadun tinggi. Rancangan mereka telah benar-benar berjaya. Inilah mercu tanda perancangan kaum Yahudi dan Kristian.

Mereka asuh anak anak singa Islam menjadi kijang yang pengecut. Sistem pendidikan jahiliyah dan taghut Yahudi Kristian ini telah melahirkan kijang-kijang yang pengecut, tidak lagi mampu menerkam. Kijang-kijang ini tidak mahu lagi memikul apa-apa tanggungjawab dan sentiasa cuba melarikan diri seboleh-bolehnya….! Inilah generasi baru dari putera-putera Islam…! Mereka itu adalah anak-anak singa yang bertukar menjadi kijang yang pengecut. Sebenarnya mereka itu adalah putera-putera muslimin yang merdeka, Mereka diperhambakan, lalu mereka bergembira.

Perancangan mereka telah berjaya. Apa yang berlaku sekarang, kita dapati terdapat sesetengah orang yang ikhlas lebih cenderung untuk beruz1ah, mengasingkan diri dan takut berganding bahu bersama-sama umat Islam.. Ini jelas membuktikan keberkesanan perancangan mereka. Ianya bukanlah suatu yang menghairankan. Kalaulah mereka telah berjaya menjauhkan ramai orang Islam dari Islam sendiri, maka tentu lebih mudah bagi mereka untuk menjauhkan lebih ramai lagi orang Islam dari sebahagian dari Islam.

Mereka meyakinkan kebanyakan orang Islam dengan perlunya mengasingkan diri beruzlah dan lebih baik berjaga-jaga dari sebarang kerja yang mengundang risiko kepada mereka jihad dan amal Islam. Ketika itu, bermulalah fasa kedua musuh-musuh Islam. Berlakulah proses peralihan cepat dari Islam kepada jahiliyyah…! Beliau merasakan perlunya tindakan segera diambil untuk menarik kembali umat Islam yang tenggelam dalam kesesatan yang semakin jauh dari Islam.

Beliau menyedari bahawa tiada jalan lain baginya kecuali mara dan memimpin mereka meskipun mereka enggan. Meskipun tanggungjawab ini amat menyusahkan dan memerlukan pengorbanan. Tidak syak lagi… majoriti umat Islam hari ini telah terseleweng dari Islam tanpa disedari dan tanpa niat sedemikian. Perkara ini amat sukar kerana penyelewengan sudah sebati di dalam tubuh generasi ini.

Berhenti berusaha? Tinggalkan dakwah dan jihad atau menangguhkannya kepada suatu masa yang lain? Tidak sekali-kali..! Kerja-kerja ini tidak boleh ditinggalkan.

M777A2 HOWITZER TECHNICAL MANUAL PDF

al-Muntalaq

Selain dari wahyu adalah nafsu yang tercela. Tiada pilihan ketiga. Jelaslah bahawa kedua-duanya adalah dua sifat yang berlawanan. Apabila wahyu mengatakan sesuatu itu hak, lawannya adalah nafsu dan apa jua yang mengikut nafsu dengan sendirinya bertentangan dengan yang hak. Setiap ayat yang menyebut tentang nafsu, ia mesti dicela dan pengikut nafsu akan dikutuk. Dari sini jelaslah maksud kenapa diturunkan syariat iaitu untuk mengeluarkan kita dari menjadi pengikut runtunan nafsu [1] Tiada Jalan Tengah Di Antara Syariat dan Keinginan Itulah juga perintah Allah kepada Rasulullah s.

BADUK PROBLEMS PDF

Da'i al-Mutlaq

Goltibar Meninggal di Syam semasa tahun 18 H. When the world heard about the extremists and what they were saying about jihad and Islam, the world outside Arab world will equate Islam to terrorism. In each mntalaq, he will insert poetries from famous poets like Ahmad ibn Hanbal, Muhammad Iqbal and Ibnu Al-Mubarak or the ones that he wrote. Mungkin orang yang tidak berjiwa seni menganggap ini semua sebagai mengada-ngada, sengaja memberat-berat dan meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya. Murid-murid Imam Ahmad pernah mendengar dia berpuisi. Country Country Select Country.

CADAVERES PERLONGHER PDF

Muteb Al-Mutlaq

.

Related Articles